Friday, May 2, 2014

Matrix

  1. Sejak munculnya filem The Matrix, engkau pasti pernah menontonnya.
  2. Tapi bila menonton, engkau tiada penjelasan dan terawang-awang.
  3. Sehingga pada tahun 2007, laman forum dan blog dipenuhi dengan pelbagai artikel tentang Matrix.
  4. Tahukah engkau bahawa Matrix itu benar, jika itu yang engkau fikirkan.
  5. Matrix juga menjadi tidak benar, jika itu juga yang engkau fikirkan.
  6. Benarnya atau tidak perihal kewujudan Matrix ini juga sebahagian dari Matrix yang di Matrix kan.
  7. Engkau fikir tentang Matrix, engkau juga di Matrix kan.
  8. Tahukah engkau, selagi boleh berfikir apa itu Matrix dan di dalam manakah Matrix itu berada, kandungan di dalam Matrix, asal-usulnya dll... Juga telah di Matrix kan.
  9. Pendek kata, the sky the limit... Apa yg difikirkan itulah yang ter Matrix.
  10. Mari kita tukar perkataan Matrix menjadi catur.
  11. Selagi anda merasa sedang dicatur lalu ingin keluar dari papan catur, maka engkau masih lagi dicaturkan.
  12. Bukankah perancangan Allah mendahului segala perancangan makhluknya?
  13. Allah adalah pencatur.
  14. Jika engkau tanya aku, sudah cukuplah membicarakan soal Matrix. Sudah penat kerana tidak ada kesudahan.
  15. Masih tidak jelas apa itu matrix yg telah di matrix kan??
  16. Baiklah, sekarang engkau hias rumah sendiri. Hiaslah hingga ke kawasan paling hujung iaitu dinding rumah mu.
  17. Engkau mengetahui semua yang ada dalam rumah termasuk apa yg diletakkan di dinding, lantai dan sebagainya.
  18. Tapi engkau masih tidak tahu apa pula kandungan dalam rumah jiranmu.
  19. Itulah keberadaan Matrix. Ia dibina untuk tempat engkau hidup. Bukan tempat engkau, maka itu bukan Matrix mu.
  20. Cuba kaitkan pula dengan alam akhirat. Adakah engkau rasa akhirat itu di luar dari Matrix engkau sekarang?
  21. Ya? Salah! Akhirat itu masih di alam Matrix. Selagi engkau boleh fikirkan tentang apa sahaja walaupun lain orang tahu hanya wujud 7 langit, tapi engkau diberi 'laduni' (pengetahuan) oleh Allah yang mana langit itu ada 18 kesemuanya (sebagai contoh shj), itu tetap pengetahuan dalam kandungan Matrix dan engkau masih di Matrix kan atau bahasa lainnya, engkau masih lagi dicaturkan untuk melengkapkan perancangan Allah.
  22. Tidak ada siapa tahu perancangan Allah yang sebenar melainkan sesuatu itu telahpun terjadi.
  23. Allah 'Maha Mengetahui' dan engkau pula hanya 'Mengetahui'. Yang engkau 'Mengetahui' itulah segala yang telah di Matrix kan. Yang 'Maha Mengetahui' itu pula itulah segala yang di luar Matrix.
  24. Tapi, tahukah engkau bahawa, jika aku dan engkau sudah tahu wujudnya peranan dan kelebihan si "Maha Mengetahui", itu juga pengetahuan yang diberikan pada aku dan engkau dalam ruang lingkup Matrix ini.
  25. Pendek kata, mengetahui wujudnya "Yang Maha Mengetahui" itu juga Matrix yang di Matrix kan untuk dunia aku dan engkau.
  26. Ayat mudah bagi "Matrix yang di Matrix kan" adalah "Perancangan Allah".
  27. Engkau masih tidak faham tentang Matrix?
  28. Aku bagi lagi contoh.... Sekiranya engkau merupakan pentadbir bagi sistem database yang mengandungi seluruh data rakyat Malaysia, jika engkau mencari seseorang bernama Abu bin Sufian tapi tidak wujud, maka Abu bin Sufian sememangnya tidak wujud di dunia ini dan bolehlah disimpulkan bahawa Abu bin Sufian bukan isi kandungan alam Matrix.
  29. Tapi, jika Abu bin Sufian bukan kandungan alam Matrix, adakah beliau tidak ada kena mengena dengan perancangan dalam alam Matrix?
  30. Salah! Beliau masih ada kena mengena kerana engkau berjaya menyebut, mengingat, memikir dan mencari nama Abu bin Sufian walaupun orangnya tak wujud.
  31. Jika Abu bin Sufian langsung tidak ditakdirkan sebagai kandungan alam Matrix, maka tugasan engkau perlu mencari nama Abu bin Sufian, menyebut, membincang, mengingat, memikir, berjalan ke komputer engkau untuk buat kerja, makan kuaci sambil mencari nama Abu bin Sufian dan pendek kata, semua-semualah aktiviti yang engkau buat yang berkaitan dengan Abu bin Sufian... langsung tidak akan wujud.... kesimpulan mudah... "Tiada daya dan upaya".
  32. Maka, bolehlah kita mengatakan bahawa Rahsia Allah itu cukup besar.
  33. Sekejap! Bukankah tadi aku menyebut 'Rahsia Allah'? Haha... jadi, dapatkan engkau fikir seperti mana yang aku fikirkan sekarang?
  34. Ya, jika masih boleh menyebut 'Rahsia Allah', itu bermakna masih terjebak dalam kandungan dan perancangan yang dijadikan dalam Matrix.
  35. Yang sebenar-benarnya... kosong/blank/null/tiada/tidak ada ... itulah keberadaan dunia di luar Matrix.
  36. Ah sudah, masih boleh disebut kosong/blank/null/tiada/tidak ada.. itu menunjukkan masih lagi di dalam perancangan arkitek Matrix.
  37. Jadi, beginilah... kita tak mahu meleret-leret dan memeningkan lagi, anggap saja yang benar itu 'tidak ada'. Sebab itulah dari awal aku kata... "tidak ada kesudahan dalam membincangkan tentang Matrix".
  38. Adakah engkau mahu mengatakan yang mungkin engkau mendapat ilham, laduni, pengetahuan ghaib dan sebagainya dari alam di luar Matrix? Mari sini aku ketuk kepalamu. Bukankah telah aku terangkan di atas tadi, jika masih boleh membicara, menyebut, memikir dan sebagainya walaupun dari celah ghaib mana sekalipun ilmu yang engkau dapat, dah tu siap boleh cerita pada kawan-kawan ilmu yang engkau dapat.... tetap masih dalam perancangan alam Matrix dan engkau masih kena 'owned' oleh Matrix.
  39. Sudah jelas sekarang apa itu Matrix? Jadi jika selepas ini engkau nampak ada orang yang boleh kupas tentang 'alam luar Matrix', ketuklah dahinya kerana beliau sedang temberang padamu.
  40. Akhir kata.... dunia ini penjara mukmin... Sekian.

Friday, April 18, 2014

Lebih Pedas

Salam sejahtera semua pembaca blog NMM,

1. Posting dan artikel saya akan datang akan lebih pedas.

2. Pedas demi menangkis fahaman dan bawaan yang boleh merosakkan kehidupan.

3. Pedas seperti mana kandungan blog-blog anda sekalian, ia adalah hak saya untuk menulis pedas seperti kalian.

4. Blog saya, hak saya dan pendapat saya.

5. Maafkan jika akan datang bahasanya sangat kasar atau keterlaluan 'spicy' nya.

6. Pedas adalah untuk kebaikan bersama

7. Teguran pedas maksudnya sayang, bukan benci.

8. Jika saya benci, makanya tidak ada artikel sebegini untuk dikongsi dan dimanfaat bersama.

Saturday, March 1, 2014

Masuk Dalam Rumah Sendiri....


Aku berdiam di dalam suatu rumah. Aku hendak memasuki rumahku sendiri. Aku hendak menemui diriku. Aku hendak mengenal diriku sendiri. Aku ke luar. Aku ke luar dengan alam pemikiranku, memikirkan bagaimana jalan untuk dapat memasuki rumah sendiri. Aku teringat akan peribahasa, 'Rumah tampak, jalan tak tentu.' Ya, aku nampak rumahku, bahkan telah aku ketahui rumah kediamanku. Tetapi aku belum menemui diriku. Dalam mencari-cari itu tanganku meraba al-Qur'an, membalik-baliknya dan mataku tertuju kepada ayat 35 dari surah an-Nur:

"Allah memberi cahaya langit dan bumi. Umpamanya cahayaNya kepada orang beriman, seperti sebuah lubang di dinding rumah, di dalamnya pelita, pelita itu di dalam gelas. Gelas itu kelihatan laksana bintang yang berkilau-kilauan di langit. Pelita itu dinyalakan dengan minyak kayu yang berkat, iaitu minyak zaitun, yang tiada tumbuh di timur dan tiada pula di barat, hampir minyak itu bercahaya dengan sendirinya, meskipun tiada disentuh api. Cahaya berdamping sesama cahaya. Allah menunjuki orang yang dikehendakiNya kepada cahayaNya itu. Allah menunjukkan beberapa perumpamaan bagi manusia dan ia mengetahui tiap-tiap sesuatu. "

Allah telah menunjukkan perumpamaan apa yang ada dalam sebuah rumah, yang mana kalau melihat apa yang ada dalam rumah itu melalui sebuah lubang di dinding rumah itu. Apa yang ditunjukkan itu kalau kita melihat dari luar? Dalamnya ada lampu. Lampu itu bercahaya-cahaya, dan dengan cahayanya maka kita akan dapat mengetahui apa yang ada di dalam rumah itu. Allah Menunjuki orang yang dikehendaki-Nya kepada Cahaya-Nya itu. Aku merenung dan merenung, dan aku berdoa semoga Tuhan akan menunjukkan jalan bagiku untuk sampai kepada Cahaya-Nya itu.

Aku ingin hendak memasuki rumahku sendiri. Apa akalku dan apa dayaku? Aku tahu, aku insaf sebagai seorang manusia, akal ada padaku dan daya pun ada padaku. Kalau aku tak berdaya tentu aku tak akan hidup namanya. Bagaimana aku akan dapat memasuki rumahku sendiri sedangkan aku telah berada di dalamnya? Suatu pertanyaan yang aneh tetapi benar. Kalau aku yang keluar tidak mungkin, kerana pintu tertutup bagiku dan orang pun tidak mengenal aku. Akan tetapi, kalau aku keluar benar dari tempatku bererti kematian bagi badanku. Ada masanya bagiku untuk pergi meninggalkan rumahku. Kepergianku dijemput kerana aku orang jemputan, akan tetapi bukan itu tujuanku. Tujuanku ialah bahagia sepanjang masa, waktu di mana pun aku berada.

Dengan akal dan dayaku sendiri, aku dapat memasuki rumahku sendiri melalui pintu-pintu tertentu. Ini dapat aku menangkapnya dengan daya rasa yang ada padaku. Rasa perasaan yang tadinya sifatnya negatif bagi tangkapanku, dengan telah terbukanya pintu, maka rasa perasaan itu bagi tangkapanku menjadi positif atau pasti dan kenyataan. Aku teliti dan pelajari rasa yang telah terasa itu dan aku telah menemui jalan untuk memasuki rumahku, dan aku telah dapat mengenal dan menemui diriku sendiri, diri yang tiap-tiap orang berilmu mencarinya dengan berhabis umur semenjak dari dahulu sampai sekarang ini. Dan dengan jalan yang telah kutemui itu, aku dengan kecerdasan akalku keluar masuk sehingga aku dapat merasakan pemisahan antara yang satu dengan yang lain antara badan dan diriku. Suatu pemecahan yang menghasilkan pemisahan yang dapat aku mengatakannya bahawa aku dengan badan dan diriku adalah 'jauh tak berantara dan dekat tak berbatas.'

Diri yang kukenal tidaklah seperti diri yang dibayangkan orang, diri yang direka-reka atau diri yang hanya dapat diperkatakan atau dibicarakan, tetapi tak dapat dirasakan. Aku telah dapat mengetahui apa yang ada di diriku sendiri dan telah banyak mengambil manfaat darinya. Dan telah banyak pula orang mendapat faedah darinya kerana rahsia diri yang telah kuperdapat itu aku berbuat dan berlaku, melakukan sesuatu untuk sesuatu yang aku jadikan pula menjadi amalku petang, siang dan malam.

Semenjak aku dapat menemui jalan itu, maka jalan itulah yang menjadi peganganku. Jalan itulah yang aku tempuh di kala suka dan duka. Dengan jalan itulah yang aku hidup kerana aku yakin bahawa jalan itulah jalan jaminan kehidupanku semenjak dari dalam. Aku dapat mengatakan jalanku itu jalan berisi, berisikan nikmat, tidak dimurkai dan tiada pula sesat. Dan telah banyak pula orang yang mendapat dan menerima aliran dariku, yang mendatangkan manfaat pula pada dirinya sendiri.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails